News!!

Sangka Diri Banyak Beribadah, Rupanya Sekadar Debu Yang Berterbangan

Menjalani kehidupan seharian selaku hamba Allah, pastinya berlaku khilaf yang kadangkala kita sendiri tidak menyedarinya. Mereka yang benar-benar mencari redha Allah pastinya akan berusaha untuk melaksanakan apa yang diperintah dan menjauhi segala laranganNya. Namun adakah kita pasti segala ibadah yang dilaksanakan akan diterima atau sekadar menjadi debu-debu yang ditiup angin. Ikuti perkongsian ini dan nilakan sendiri.

Image may contain: one or more people

Firman Allah SWT di dalam Al-Quran:

وَقَدِمْنَاۤ اِلٰى مَا عَمِلُوْا مِنْ عَمَلٍ فَجَعَلْنٰهُ هَبَآءً مَّنْثُوْرًا
“Dan kami buka kan pada apa yang mereka kerjakan daripada amalan-amalan mereka, maka kami jadikannya debu-debu yang berterbangan”.

(QS. Al-Furqan 25: Ayat 23) 

Melihat kepada pegertian ayat di atas, adalah suatu yang sangat membimbangkan apabila sampai waktu perhitungan nanti, amalan yang kita SANGKA begitu baik di dunia ini hanyalah menjadi DEBU-DEBU yang BERTERBANGAN di sisi ALLAH SWT nanti.
Sejauh manakah kita PASTI bahawa setiap amalan kita mendapat REDHA Allah SWT dan tidak sia-sia?.
Allah SWT telah menerangkan dalam ayat sebelumnya:

 

يَوْمَ يَرَوْنَ الْمَلٰٓئِكَةَ لَا بُشْرٰى يَوْمَئِذٍ لِّـلْمُجْرِمِيْنَ وَ يَقُوْلُوْنَ حِجْرًا مَّحْجُوْرًا
“Pada hari mereka melihat Malaikat, tidak ada khabar gembira pada hari itu bagi orang-orang yang berbuat kesalahan dan mereka berkata ada halangan, lalu aku terhalang!”

(QS. Al-Furqan 25: Ayat 22)
Beringatlah sebelum terlambat. Apabila kita berhadapan dengan Malaikat kelak, pada waktu itu baru seorang yang tidak pernah peduli dan percaya TERGAMAM! Segala yang ghaib tetapi benar ini tidak mereka percaya.

Pada waktu itu, tiada lagi ALASAN yang boleh dipakai. Mereka mengatakan ada halangan-halangan di dunia. Tetapi sebenarnya diri mereka sendiri yang menghalang dan menolak peringatan-peringatan. Mereka sendiri yang MEMILIH untuk TIDAK mengamalkan sebagaimana mahunya Allah SWT dan Rasulnya.
Lihat pula Firman Allah SWT dalam ayat berikut:
وَقَالَ الَّذِيْنَ لَا يَرْجُوْنَ لِقَآءَنَا لَوْلَاۤ اُنْزِلَ عَلَيْنَا الْمَلٰٓئِكَةُ اَوْ نَرٰى رَبَّنَا ۗ لَـقَدِ اسْتَكْبَرُوْا فِيْۤ اَنْفُسِهِمْ وَعَتَوْ عُتُوًّا كَبِيْرًا

“Dan berkata orang-orang yang tidak mengharapkan pertemuan dengan Kami – ‘Mengapa tidak diturunkan saja ke atas kami Malaikat atau kami melihat Rabb kami.’
Sungguh-sunguh mereka sombong dalam diri mereka dan mereka melampaui batas – yang sangat melampau, yang sebesar-besarnya!”

(QS. Al-Furqan 25: Ayat 21)
Mereka telah DISERU dan DIPERINGATKAN sebelum ini! Bukanlah niat mereka untuk BENAR-BENAR menemui Malaikat dan Rabb, tetapi hanya sekadar MEMPERMAINKAN apa yang diperingatkan.
Amalan mereka salah tetapi mereka TIDAK MAHU menerima teguran. Mereka terus mengulangi mengikut fikiran dan kehendak mereka tanpa MEMIKIRKAN teguran orang.
SOMBONG dan TAKABBUR! Itulah sifat yang dinampakkan bagi mereka ini, malah mereka melampaui batas, SANGAT-SANGAT melampau! Sama ada dengan kata-kata, mahupun dengan tindakan.
Dengan keburukan hati dan penolakan mereka terhadap apa yang diperingatkan, jauhlah mereka dari REDHA ALLAH SWT sehingga tiada amalan yang dapat diterima melainkan semuanya menjadi DEBU!.
Akhir kalam,
Setiap TEGURAN dan PERINGATAN YANG HAQ demi kebaikan diri dan agama wajarlah diterima dan diakui. Mengikut NAFSU dan FIKIRAN sendiri menampakkan kesombongan dalam diri.
Banyak kita lihat bagaimana seorang yang ditegur MENOLAK, malah MENCERCA orang yang menegur sedang apa yang dilakukan jelas berdosa. Ada saja yang MENUTUP TELINGA dan BERPALING terhadap teguran dan peringatan. Inilah sifat-sifat yang MELAMPAUI BATAS.
Mereka merasakan mereka lebih BETUL. Hilangkan SOMBONG dan TAKABBUR dalam diri, lalu bersifat terbuka terhadap semua peringatan. Maka PERHATIKAN dalam diri sendiri dan masyarakat sekeliling serta buatlah penilaian sebaik-baiknya sebelum membuta-tuli menolak teguran.
Penilaian yang wajar ini lah yang dinamakan ‘FURQAN’, kemampuan membeza antara yang Haq dan Batil. Itulah yang Allah SWT cuba ajarkan kita di dalam AL-FURQAN, Surah ke 25 dalam Al-Quran.
Semoga amalan kita tidak sia-sia menjadi DEBU yang berterbangan.
Sekian,
AKADEMI INSAN PRIHATIN

Sumber: https://www.facebook.com/akademiprihatin/posts/1704180183009786
Foto Kredit: www.rarecation.com

Comments

comments

Leave a Reply

%d bloggers like this: