News!!

Benarkah Ada Daie Yang Berani Berdusta Demi Menjaga Nama?

Menyampaikan dakwah yang haq bukanlah terpikul pada satu golongan sahaja. Namun begitu ada segelintir individu yang berani menunggang agama dan menyampaikan yang bathil demi kepentingan peribadi atau sesetengah pihak. Benarlah apa yang dinyatakan di dalam artikel ini untuk sama-sama kita nilaikan agar anak cucu kita tidak menjadi mangsa di atas kekeliruan yang timbul. 

SEMAKIN RAMAI DAIE BERANI BERDUSTA

Dahulu tidak ramai pendakwah. Tidak banyak program-program dakwah dan ceramah, baik di masjid, surau atau di dewan kulah. Tidak banyak juga ceramah agama di TV seperti hari ini.

Hari ini terdapat berbagai bentuk program selebriti dianjurkan oleh stesyen tv untuk melahirkan daie. Maka lahirlah begitu ramai ustaz selebriti.

Entah mengapa sejak akhir-akhir ini kecenderungan untuk melontarkan isi ceramah yang mengada-ngada semakin menjadi-jadi. Padahal isu yang sama sering ditegur oleh ‘orang lama’.

“Sesungguhnya di antara mereka ada golongan yang memutar-mutar lidahnya membaca Al Kitab, supaya kamu menyangka yang dibacanya itu sebagian dari Al Kitab, padahal ia bukan dari Al Kitab dan mereka mengatakan: “Ia dari sisi Allah”, padahal ia bukan dari sisi Allah. Mereka berkata dusta terhadap Allah sedang mereka mengetahui.” [QS.3 Ali-Imran:78)

Sesungguhnya orang yang berilmu (ALIM) itu selalunya bermuzakarah sesama jemaah meraka untuk saling menyucikan apa sahaja ilmu di dada. Itulah jemaah orang alim (ULAMAK) yang mengikut sunnah. Itulah AHLUSSUNNAH WAL JAMAAH. Itulah golongan ULAMAK yang menjadi pewaris ANBIAK.

Dengan proses penyucian ilmu itu mereka menjadi lebih teliti dan berhati-hati. Dengan ilmu itu juga mereka jadi takut untuk berdusata dan mengada-ngada.

“Dan demikian di antara manusia, binatang-binatang melata dan binatang-binatang ternak ada yang bermacam-macam warnanya. Sesungguhnya yang takut kepada Allah di antara hamba-hamba-Nya, hanyalah ULAMAK. Sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Pengampun.’ [QS 35. Faathir 28. ]

Kasihanilah anak cucu yang semakin keliru. Jangan perbodoh-bodohkan mereka dengan sendaloka dan isi ceramah yang terlalu mengada-ngada.

Janganlah sekali-kali sampaikan sesuatu yang anda sendiri belum pasti. Sesungguhnya itu antara perbuatan ‘paling keji’ dalam urusan daie. Anda sebenarnya tahu yang anda sedang ‘menipu’, iaitu menyampaikan sesuatu yang anda ‘tidak tahu’.

Sampaikan saja apa yang telah diwahyukan oleh Allah dan telah disampaikan berserta uswah perlaksanaannya oleh baginda Rasulullah SAW. Jika anda tidak tahu atau kurang pasti, katakan sahaja terus terang. Cari dahulu jawapan yang benar dan pasti untuk menjawab di kemudian hari.

Nabi juga sering ‘bertangguh’ dari menjawab soalan-soalan yang baginda belum dapat wahyu. Siapalah kita untuk menunjuk-nunjuk yang kita tahu semua perkara… SEHINGGA SANGGUP BERDUSTA DAN MENGADA-NGADAKAN ‘CERITA’.

Sama-sama kita sucikan ilmu dan amal kita agar Nama
Allah dan agama Islam kekal suci dan terpelihara.

WARGA PRIHATIN

Sumber: https://www.facebook.com/wargaprihatin/posts/10157121662562786

Comments

comments

Leave a Reply

%d bloggers like this: