News!!

4 Fakta Mengapa Rakyat Thailand Sangat Sayangkan Raja Bhumibol

1. Mengutamakan Pendidikan Rakyat

Bagi Raja Bhumibol, pendidikan adalah perkara yang paling utama. Inilah prinsip yang diadaptasi oleh Raja Thailand kepada rakyatnya. Oleh itu, sang pemimpin monarki tertua sepanjang sejarah ini meluangkan masa di antara jadualnya yang padat demi menyerahkan diploma kepada pada lulusan universiti negeri di Thailand. Universiti negeri di Negeri Gajah Putih mendapat pembiayaan daripada kerajaan. Ini adalah idea Bhumibol. Dia disayangi kerana gagasannya sangat mempengaruhi program pembangunan dan kehidupan rakyat Thai.

Raja Bhumibol, yang berpendidikan di Eropah, terus menyarankan kepentingan dan memperkasakan  institusi pendidikan untuk manfaat dan kebahagiaan orang ramai. Ia diucapkan dalam penobatannya di Istana Kerajaan di Bangkok. “Kami akan memerintah dengan kebenaran untuk manfaat dan kebahagiaan rakyat Thailand,” katanya dengan sungguh-sungguh. Menurut beliau, salah satu kebahagiaan warganya adalah untuk mendapatkan pendidikan tertinggi.

 

2. Dekat dengan rakyat marhaen

Dekatnya Raja Thailand, Bhumibol Adulyadej, dengan rakyatnya tidak diragukan lagi. Setiap kali dia bertemu, dia selalu mendengar aduan warganya dan juga nota untuk mencari penyelesaian. Dari hasil karyanya, lebih daripada 4000 projek pembangunan nasional bermula. Pengairan, pertanian, pemuliharaan, kawalan banjir dan kekringan, kawalan dadah, kesihatan awam dan pembelajaran jarak jauh.

Baginda juga membuat Teknologi Rainmaking Rotal. Oleh kerana itu, ia dikenali sebagai perintis hujan tiruan yang mengubah kehidupan petani di kawasan-kawasan yang kekeringan. Karya ini kemudiannya diiktiraf dunia. Queensland, salah satu negeri di Australia, mengamalkan fikiran monarki sepanjang sejarah.

 

3. Raja yang tidak takut dikritik

Raja Thailand Bhumibol Adulyadej, sebenarnya enggan masuk ke dunia politik, namun ketika melihat penderitaan yang dialami oleh rakyat, dia kemudian terjun ke dunia itu. Dia dikenali sebagai agen penyatuan rakyat Thailand dan meminta agar demokrasi ditegakkan.

Pada ulang tahun yang ke-78, Raja Bhumibol mengkritik Perdana Menteri Thaksin Shinawatra agar bersedia menerima kritikan karena itu merupakan satu fenomena biasa yang bakal dihadapai oleh seorang pemimpin. “Jika Anda berpikir dia bertakhta untuk kekuasaan, maka Anda salah. Saya juga harus dikritik. Saya tidak takut jika kritikan tersebut terkait dengan kesalahan saya, karena dengan begitu saya sedar sudah melakukan kesalahan. Jika raja dikatakan tidak boleh dikritik, itu ertinya raja bukan manusia,” ucapnya.

Kepemimpinannya yang telah mencapai 70 tahun di Thailand telah menjadikan Raja Bhumibol sebagai ketua negara yang terlama di dunia.

 

4. Hak dan kesejahteraan petani diutamakan

Sebagai seorang raja, Bhumibol menganggap petani adalah segalanya. Alasannya, kerana bakti petanilah rakyat Thailand mendapat sumber makan yang secukupnya. Oleh itu, semasa memimpin monarki Thailand, Raja Bhumibol Adulyadej memelihara hak dan kebajikan petani dengan dasar import beras.

Sepanjang pemerintahannya, dia sangat disayangi dan dihormati oleh rakyat Thailand. Malah mereka menganggap beliau sebagai ‘tuhan separuh’. Foto Raja Bhumibol sangat mudah dicari di Tanah Gajah Putih, yang tersebar di mana-mana. Orang-orang akan tunduk dan berlutut apabila dia muncul.

Raja berjiwa rakyat, itulah perumpamaan yang paling sesuai untuk merujuk keperibadian Raja Bhumibol. Selaku rakyat Malaysia yang dinaungi oleh sistem Beraja, kita bersyukur berbangga kerana memiliki seorang Raja yang sangat mengambil berat akan kesejahteraan rakyatnya. Merafak sembah KDYMM Seri Paduka Baginda Yang Di-Pertuan Agong XV Sultan Muhammad V. Olahan dari Merdeka.com

Comments

comments

Leave a Reply

%d bloggers like this: