News!!

Baik buruk meniru dalam Islam

MENIRU ADALAH SATU DARI CABANG ILMU
.

Lahirnya kita di bumi Allah ini telah disediakan dengan banyak suri tauladan yang baik dan boleh dicontohi dalam segala segi. Pada masa yang sama Syaitan juga menyediakan contoh yang buruk untuk dijauhi. Atas kita untuk memilih contoh yang mana untuk diikuti.

Dalam urusan teologi, hari ini terlalu banyak fatwa dan pendapat yang saling berselisih. ‘Ulamak’ ini berkata begini, ‘ulamak’ pula kata begitu. Padahal semuanya merupakan pendapat peribadi yang berstatus ‘orang Alim’ sahaja, bukan secara ijmak ‘ulamak’ seperti yang disyariatkan. Akhirnya perselisihan itu membawa perbalahan yang mengelirukan bukan sahaja pada yang berkata, malah diburukkan lagi oleh para pengikut mereka.

Lebih parah lagi apabila kebanyakan INDIVIDU orang alim yang mengeluarkan kenyataan bertubi-tubi ini dipengaruhi oleh sentimen politik berparti. Ini akan mendorong mereka melakukan khilaf yang bercanggah dengan kehendak Allah dan sunnah dalam berhujjah.

Dalam kemelut perselisihan ini, kita harus bijak meneliti untuk meniti jalan yang pasti. Harus tahu bagaimana mengenal ketulinan dan kefasikan ilmu. Harus kenal juga ilmuan agama yang tulin dari yang palsu.

QS 2. Al Baqarah 174. Sesungguhnya orang-orang yang menyembunyikan apa yang telah diturunkan Allah, yaitu Al Kitab dan menjualnya dengan harga yang sedikit, mereka itu sebenarnya tidak memakan ke dalam perutnya melainkan api, dan Allah tidak akan berbicara kepada mereka pada hari kiamat dan tidak mensucikan mereka dan bagi mereka siksa yang amat pedih.
.


BAGAIMANA MENGENAL KEFASIKAN ILMU DAN AHLI KITAB YANG PALSU?

Salah satu tanda seorang alim itu tidak ikhlas dalam peranannya ialah apabila ia berhujjah secara pilih kasih, tidak kaffah dan lebih bersifat assobiyyah. Apa yang sesuai dengan kelompok mereka akan diulas. Amalan kebatilan di kalangan kelompok mereka dibiarkan saja, malah ada yang sanggup membela.

Lambat laun kita akan tahu di mana kelemahan dan kebatilan dari ilmuan seperti ini pada hujjah mereka yang bersifat assobiyyah dan saling bercanggah. Yang pasti, setiap perselisihan itu adalah dari syaitan, bukan dari ALLAH.

QS 4. An Nisaa’ 82. Maka apakah mereka tidak mentadabburkan Al Quran? Kalau kiranya Al Quran itu bukan dari sisi Allah, tentulah mereka mendapat pertentangan yang banyak di dalamnya.

QS 17. Al Israa’ 53. Dan katakanlah kepada hamha-hamba-Ku: “Hendaklah mereka mengucapkan perkataan yang lebih baik. Sesungguhnya syaitan itu menimbulkan perselisihan di antara mereka. Sesungguhnya syaitan itu adalah musuh yang nyata bagi manusia.

Apakah itu tadabbur?

itulah kaedah utama untuk mengetahui ketulinan ilmu, iaitu melalui kaedah perlaksanaan dan pentadbirannya. Ilmu yang fasik akan ditelan sewenang-wenangnya jika kita hanya menjadikan ia sebagai bahan bacaan sahaja tanpa perlaksanaannya.

Bagaimana tadabbur boleh dijadikan kayu ukur kepada kebenaran?

Kita tidak akan tahu kebenaran ilmu sehingga kita bangkit melaksanakannya. Dengan pengurusan dan perlaksanaan ilmu yang betul, kita akan mampu mentabayyunkannya (hasilkan yang terbaik dari perlaksanaan kita). Jika hasilnya sama dengan janji Allah dalam wahyu, maka betullah ilmu dan perawinya itu.

Ilmu yang batil akan gagal, batal, bercelaru dan ‘tidak menjadi’ apabila ia dilaksana. Kerana itu mereka yang cuba mereka-reka suatu kebatilan tetap akan menemui kegagalan juga akhirnya.

Siapa yang akan membuktikan kebatilan itu?

Mereka bukan dari kalangan orang yang hanya tahu berhujjah… tetapi oleh golongan yang bangkit melaksana. Ini kerana ketulinan ilmu hanya dapat dikenal melalui hasil perlaksanaannya.

CONTOHNYA, jika ilmu membuat kek itu kita ikuti dengan sempurna, lengkap dengan bahan dan cara memasaknya, pasti kita akan dapat rupa dan rasa yang sama.

Dalam urusan agama, ilmu Allah yang paling benar boleh dikenalpasti dengan mengikuti jejak langkah dari sunnah nabi SAW.. Segala ilmu wahyu itu telah dilaksanakan melalui kerja buat baginda sebagai uswah terbaik untuk membuktikan ketulinan dan kebenarannya. Kita sebagai umatnya hanya perlu ikut dan contohi kerja buat baginda. Allah SWT berfirman:

لَّقَدْ كَانَ لَكُمْ فِى رَسُولِ اللَّهِ أُسْوَةٌ حَسَنَةٌ لِّمَنْ كَانَ يَرْجُوا اللَّهَ وَالْيَوْمَ الْأَاخِرَ وَذَكَرَ اللَّهَ كَثِيرًا
“Sungguh, telah ada pada Rasulullah itu suri teladan yang baik bagi orang yang mengharap (merujuk) Allah dan hari akhirat, dan mengingati Allah sebanyak-banyaknya.” (QS. Al-Ahzab 33: Ayat 21)
.

Untuk menuntut ilmu melalui uswah, kita hanya perlu menggunakan ketajaman pendengaran, penglihatan dan hati untuk berfurqon serta menilai mana baik dan mana yang buruk. Itulah sebenarnya proses kematangan akal. Firman Allah SWT:

وَلَا تَقْفُ مَا لَيْسَ لَكَ بِهِۦ عِلْمٌ ۚ إِنَّ السَّمْعَ وَالْبَصَرَ وَالْفُؤَادَ كُلُّ أُولٰٓئِكَ كَانَ عَنْهُ مَسْئُولًا
“Dan janganlah kamu mengikuti sesuatu yang tidak kamu ketahui, sesungguhnya pendengaran, penglihatan, dan hati, semua itu akan diminta pertanggungjawabannya.” (QS. Al-Isra’ 17: Ayat 36)
.

Sifat manusia yang malas menggunakan pendengaran, penglihatan dan hati akan menyukarkan aliran ilmu ke dalam diri. Sekalipun kita nampak jelas kejayaan dari tindak tanduk baginda nabi, namun kita masih tetap keras hati dan enggan mencontohi. Itulah punca kejahilan kita yang abadi.

Sebaliknya, contoh buruk dari dajjal dan syaitan yang kita sering ikuti. Akibatnya adalah perpecahan dan adudomba yang tidak henti-henti.
.

KESIMPULAN

Lahirnya kita sudah tersedia suri tauladan yang baik sebagai pedoman kepada setiap gerak langkah kita di dunia. Dalam urusan agama, kita hanya perlu menajamkan pendengaran, penglihatan dan hati untuk mengikuti uswah yang telah ditunjukkan oleh baginda Nabi SAW..

Di dalam institusi keluarga, bapa merupakan pengaruh terbesar yang membawa uswah atau contoh kepada anak dan isterinya. Jika buruk uswah yang ditunjukkan oleh seorang bapa maka buruklah juga anaknya. Dalam hal ini, anak yang tersedar diri harus kembali merujuk kepada sunnah Nabi SAW.

Sesungguhnya anak-anak adalah peniru yang hebat. Sebagai contoh jika bapa sering berbahasa kesat dan menjerit-jerit dalam memanggil isteri, maka uswah buruk itulah yang akan ditiru oleh anaknya.

Demikian juga contoh-contoh terbaik dalam kehidupan kita. Semua contoh terbaik untuk menjadi seorang ahli koperat, teknokrat, pemimpin, dan yang paling penting bagaimana menjadi seorang hamba Allah yang dicintai semuanya sudah ada. Perhatikan gerak langkah dan strategi orang-orang yang telah berjaya. Ambil uswah mereka sebagai pelajaran dan sumber ilmu untuk penambahbaikan diri kita.

Akhir kalam, tuntutlah ilmu melalui uswah terbaik. Jadilah peniru yang bijak.

WARGA PRIHATIN

Comments

comments

Leave a Reply

%d bloggers like this: